Bu Slamet dan Pancasila

50

Catatan Kamsul Hasan (Ahli Pers Dewan Pers).

Pedagang sarapan pagi di Jalan Bambu Petung, Cipayung, Jakarta Timur bisa membuat kita tetap bersyukur.

Bu Slamet, begitu perempuan setengah baya ini biasa disapa. Nyaris setiap dinihari harus bangun menyiapkan dagangan.

Mulai dari lontong isi, ketan urap, ketan bumbu, aneka gorengan sampai nasi uduk dan cemilan lainnya.

Bersama putrinya, Bu Slamet bangun pada pukul 02.00 dinihari. Bila terlambat, maka akan ditinggal pembelinya.

Mayoritas pelanggan Bu Slamet adalah pekerja yang harus bergegas meninggalkan rumah sebelum matahari terbit pada pukul 05.54 WIB.

Selasa, 1 Juni 2021, Bu Slamet mencoba lebih santai. Bangun tidur lebih lambat 30 menit menjadi pukul 02.30 WIB.

Hal itu membuat dagangannya belum siap semua pada pukul 05.00 WIB. Padahal jamaah sudah keluar dari masjid.

Hari ini pelanggan tidak meninggalkan lapak jualan Bu Slamet karena liburan tak bergegas untuk ke kantor.

“Maaf ya, sudah lama menunggu,” sapa Bu Slamet pada pelanggan.

Dia, melanjutkan, terlambat menyiapkan dagangan karena bangun “kesiangan”.

“Ini ketan urap dan ketan bumbu baru matang. Kalau pisang masih digoreng,” tambahnya.

Baik lontong isi kentang maupun isi oncom dijual Rp 1.250 per buah. Sama seperti harga aneka gorengan.

Sebelumnya malah harga jual rata-rata Rp 1.000. Bahan baku menyebabkan harga jual juga naik.

Dengan harga jual Rp 1.250 berapa keuntungan Bu Slamet ? Pelanggan menerka tak lebih dari Rp 500 per buah.

Nah, bila keuntungannya Rp 500 per buah untuk mencapai upah minimum provinsi (UMP) DKI Jakarta, harus jual berapa banyak ?

UMP DKI tahun 2021 sebesar Rp 4,4 juta lebih. Itu artinya Bu Slamet dalam sebulan harus menjual 8.800 makanan.

Bila Bu Slamet berdagang 25 hari kerja, maka seharinya harus menjual 352 lontong atau gorengan.

Untung sedikit lebih besar didapat dari nasi uduk dengan telur balado atau ketan urap dan ketan bumbu serundeng.

Bangun setiap hari pada tengah malam yang hening dengan keuntungan seperti di atas sudah menjadi pilihannya.

Sosok warga seperti ini sangat jauh berbeda dengan orang yang masih tertidur nyenyak saat dinihari dan menikmati berbagai fasilitas negara tetapi lakukan korupsi.

Selamat Hari Pancasila !

Jakarta, 01 Juni 2021

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here